ATLS kemaren…..

by casualH.R.R.

ATLS…Yay…..
Tiga hari, sungguh melelahkan mengikuti ATLS dalam keadaan hamil 5 bulan, tapi untungnya emang ga sengeri yang dibayangkan, aku pikir tutor-tutirnya bakal nyengit ga ketulungan dan baru ngrliatnya aja dah bikin stres. Untungnya mereka santai and enjoy2 semua, Cuma ada sih yang pas ujian jadi bertransformasi jadi “Gggrrrr” hehehe. Tapi overall, emang berguna banget ngikutin tuh pelatian, jadi menambah kepercayaan diri dalam menangani pasien trauma.
Aku uda baca di blog temen temen yang laennya soal ATLS dan kebanyakan sama sih, maksudnya ngomongnya soal biayanya yang mahal, capeknya, dan ujian-ujiannya. Jadi aku mo ngomong dikit aja kali ya disini, yah dikit dikit info yang mudah2an berguna gitulah. Sebenarnya ga penting ya lulus apa ga ATLSnya, karna nanti juga dikasi kesempatan lagi buat mengikuti pelatian diperiode depan bagi yang ga lulus, tapi emang sih, jadi malu hahaha, karena biasanya ma temen2 baru diperkenalkan mana2 orang2 yang ga lulus kemaren, tapi ada juga yang enggga sih. Asal kita muka badak aja kan, yang penting kan ntar didepan pasien ga salah, tapi insya Allah bisa lulus semua kok, karena kalopun ujian ga lulus ada renmedial lagi, tapi yang nilainya diatas 35. Kalo dibawah 35 ya langsung cek nama di periode depan.
Jadi hari pertama itu kita ngumpulin pretest yang 40 soal pilihan ganda dalam bahasa inggris sambil absen, terus masuk ruangan kelas, kemaren kami dibagi menjadi 2 kelas, tiap kelas rata2 ada 40 orang kali ya, kuliah pertama adalah initial assesment. Semua bahan kuliah sebaiknya udah dibaca dulu ya dirumah, soalnya disela sela penjelasan materi ada aja pembimbing yang tiba2 liat papan nama kita dan happ….kita dimakan mentah2 kalo ga bisa jawab pertanyaanya, paling sebel kalo uda tanya “almamater mana dek?” malu maluin khan?? Hehe, apalagi pas mlongo atau ngelamunin apa gitu…..contohnya aja pas ada tutor yang menjelaskan soal trauma pada wanita hamil, tentang his yang kenceng kalo pasiennya trauma, dia tanya, siapa diantara kalian disini yang udah hamil?? Spontan dunk aku angkat tangan, trus dia nanya : gmana rasanya kalo mau melahirkan, kenceng pasti kan? Itu yg juga dirasakan pas wanita hamil trauma, uda pernah kan?” eh karena aku ngelamun dengan begonya keceplosan “belum nikah dok!!” Haaaaa???? Spontan semua orang ketawa. Maksud hati mau bilang belum pernah ngelahirin geto, eh malah ngomongnya belom nikah, malu dah>_<
Pas hari pertama bab initial assesment itu tutor akan memperlihatkan kita simulasi saat kita sedang ada di ugd, simulasi sebagai dokter yang belom ikut ATLS sama yang udah pernah ikut. Eh kok perannya top banget ya, pasiennya juga teriak2, ada yang berperan sebagai keluarga pasien juga yang panik dan marah marah, dan perat dokter pra ikut ATLS juga mantap, sama kayak kita2 di ugd yang belepotan urus pasiennya, sibuk njait dan njait tapi ga tau apa yang paling prioritas, yang paling menggelikan pas disitu ceritanya pasiennya datang dalam keadaan luka dikepala, wajah, toraks sama panggul, yah dari luar sih Cuma beret beret aja, bisa ngomong dan mengeluh adu sakit dok sakit dok, trus dokternya bilang waaah ada luka di kepala!! Di dada juga, (lupa ga pake proteksi diri yang lengkap, Cuma handscoen aja) trus ga ngapa ngapain, Cuma suruh pasang oksigen dan injek analgetik, sibuk nanya sama keluarga pasien gmana kejadiannya, padahal pasiennya uda mo abis napasnya, eh, tiba2 pasiennya uda ga ngomong, diam gitu alias ga sadar, trus keluarganya tanya, dok gimana ini dok kok jadi diam?? Apa jawab dokternya, “ ooo, setidaknya sekarang udah agak tenang” (asli lucu abis wkwkwk)….”sekarang pindah aja di icu, udah tenang kok”…..(haha, ini juga bikin ngakak). Setelah disimulasikan kayak gitu kita jadi mikir2, iya ya, slama ini kita emang goblok tapi ga nyadar ma gobloknya. Habis itu dokter kembali menyimulasikan dokter di ugd setelah ikut ATLS, mantap, tentunya dengan urutan ABCDE nya, dan sikap yang lebih lege artis tentu (ga usah dijelasin disini ya, mo panjang soalnya hehe)
Setelah beberapa materi disampaikan, jam 9 ada break, dilanjutkan materi lagi lalu jam 12 siang makan siang ma solat, abis itu materi lagi dan jam 3 atau 4 an gitu ada break lagi tapi waktu buat solat sempit banget, terus materi (biasa diisi clinical skill, ada yang dapet giliran sama boneka dan ada kelompok yg ma kambing, tapi semuanya dapet giliran kok, satu kambing buat 4 orang) sampe jam 8 sore, hari pertama semua wajib ikut dinner course, makan malam gitu lah, tapi ga lama kok karena kemaren Cuma makan aja langsung pulang, sekitar jam setengah 7 malem bisa pulang.
Hari kedua ya sama aja ma hari pertama, materi dan clinical skill, aku ada sih jadwalnya, males mbahasnya disini, toh kan kita dianggap uda belajar semua materi di buku ATLS itu kan, eitss…….:)
Tapi emang bener, uda ga ada waktu lagi buat belajar, pulang udah capeknya minta ampun, besoknya uda mo ujian, bener bener harus belajar dulu sebelum ngikut pelatihan ya guys…..
Hari ketiga, yang paling mendebarkan, pagi ujian tulis, siang ujian skill. Tapi pengumuman lulus engganya yang ujian tulis itu diumumkan habis ujian skill dan makan siang. Pas ujian skill tiap kelompok sama satu penguji (satu kelompokku kemaren ada 4 orang), satu ruangan dan ga langsung masuk sekaligus tapi satu2, kalo dari awal uda salah ya keluar dulu bisanya, diganti ma peserta lain (disuruh belajar diluar). Pas ujian kita emang harus siap dengan urutan urutan initial assesment, jangan lupa buat proteksi diri sesudah alat2 disiapkan dan sebelum pegang pasien, soalnya kemaren ada yang dapet teriakan keluar kamu!! Setelah dia lupa ga proteksi diri, langsung ke airway. Trus jangan lupa kuasai skill kayak pasang chest tube, krikotiroidotomi, dan lain2. Kemaren tu aku dapet pasien ujiannya tu pasien luka tembak di leher, dada, dengan penurunan kesadaran dan syok. Tiap kelompok pasiennya beda2. Ujian tulisnya kemaren tuh dari satu kelas yang lulus dengan nilai 80 an Cuma 7 orang, laennya mungkin yg masih nyerempet2 ato nyangkut ga lulus deh, tapi ada kok remedial, soalnya 40 juga, bahasa inggris juga, tapi beda, disitu boleh openbook (tapi kelamaan, waktu Cuma satu jam, kecuali yg uda spesialis ngerpek mungkin itu sangat membantu), ujung ujungnya lulus semua kok ujian tulisnya…..
Akhirnya dibagikan juga sertifikat ATLSnya, ujian praktikumku lumayan lancar, Cuma aku ikut remedial satu kali di ujian tulis, ga masalah, banyak temen haha…..yang penting uda banyak ilmu yang udah didapet disini, ga nyesel deh ikutan, sebanding ma harganya yang mahal (asal sebelum ikut habisin dulu semua buku ATLS itu okey), sertifikatnya itu bertaraf international loh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: