Masase karotis pada TSV

by casualH.R.R.

pada beberapa literatur menyebutkan bahwa penanganan pertama penderita dengan takikardi supraventrikular (TSV) adalah dengan melakukan masase karotis setelah kemudian bila tidak berhasil dilakukan injeksi adenosin intraventrikular. dan pada literatur lain menyebutkan bahwa masase karotis pada TSV bisa membuat penurunan heart rate secara signifikan (hingga saya pernah membaca contoh kasusnya bahwa dari SVT yang penderitanya udah pingsan akhirnya hanya dengan masase karotis langsung sadar kembali, wew…)
SVT (Supraventrikular Takikardi, atau Paroxysmal supraventricular (atrial) tachycardia) adalah detak jantung teratur, cepat (160 sampai 220 denyut per menit) yang mulai dan berakhir tiba-tiba dan berasal dari jaringan jantung lainnya dibandingkan di dalam bilik jantung.kemungkinan dipicu oleh denyut jantung yang prematur yang secara berulang mengaktifkan jantung dengan denyut keras. terdapat dua jalur elektrik pada batang atrioventricular (sebuah arithmia disebut atrioventricular nodal reentrant supraventricular tachycardia).
hal ini terjadi pada penderita yang kebetulan juga mengalami SVT di ruangan, dia menderita bronkitis kronis dan suspek KP, pada malam itu dia menatakan kepada perawat bahwa dadanya terasa sangat berdebar2 sehingga dari kepala hingga kaki dia merasa gemetaran dan ingin pingsan. dia sangat cemas luar biasa, setelah itu, maka langsung pasang oksigen dan diputuskan untuk mengecek kadar gula darahnya dan juga EKG, setelah hasilnya keluar, gula darah acaknya 160 an, ekg nya menunjukan gambaran SVT (takikardi irama sinus dengan kompleks QRS sempit dan gelombang P tersembunyi).

masase karotis segera dilakukan dengan cara pemijatan di salah satu arteri karotis selama 10 menit dengan maksud untuk merangsang sistem parasimpatis sehingga dapat memperlambat denyut jantung. tiap 5 menit dilanjutkan lagi masase karotis sisi yang berlainan. sebelum dilakukan masase heart ratenya adalah 160, setelah dilakukan masase 10 menit pertama menjadi 120 (HR berkurang), dan karena tidak tersedia adenosin maka tetap dilakukan masase, namun nadi tetap saja 120, namun penderita sudah merasa lebih baik, setelah satu jam kemudian saya mengecek lagi ternyata si istri (yang saya berikan tugas untuk masase) sudah tertidur sedangkan penderita sudah bisa tenang, saya raba nadinya dan berkurang menjadi 110 (dan setengah jam kemudian sudah ingin tidur).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: