Riasan Yang Mengerikan

by casualH.R.R.

Kenapa banyak orang yang sibuk nyiapin wisuda?kenapa aku nggak? Temen-2 ku banyak yang dari jauh-2 hari da nyiapin kebaya, rok, mo make up dimana…pokoknya gusar abis deh, sedang aku baru tau kalo wisuda hari selasa aja pas 2 hari sebelumnya…itupun secara nggak sengaja pas temen-2 ku pada ngebicarain tentang salon.

Ama (anak ibu kos-ku) : “Pokoknya musti baguus!!! Kaya’ disalon XXX lho…ntar qita-qita keliatan lain abis dirias…bagus deh tuh salon!!!!…”
Anci : “ iya, kamunya mo nggak ikut kita jar…??? Ntar sapa tau dapet diskon kalo banyak orang yang pesen…”
Aku : ” dimana sih tuh salon??? Emang ngrias sendiri nggak bisa??”
Anci : “ampunn, ntar jadinya nggak bagus, kaya ondel-ondel…wisuda kan mo pake acara foto-foto jaar”
Aku : “berapa fee nya?”
Ama : “seratus lima puluh ribu, tapi kalo yang pesen banyak ntar mo dapet diskon, mungkin jadi seratus gituh”
Anci : “kebayamu???”
Aku : “itu juga masalahku, aku kemaren pinjem punyanya Nita, tapi ngepas banget, jadinya keliatan super seksi…hiiii”
Ama : “pake kebayaku ajah, aku punya lebih. Kemaren mama beliin kebaya emas, tapi terlalu rame, ada juga yang kubeli warna putih, terserah hajar mo pake yang mana.”
Aku :” nggak tau yah, soalnya yang punyanya Nita kan warna ungu, aku kebingungan cari jilbabnya, jilbabku musti segiempat coz aku lucu kalo pake yang langsungan, mukaku jadi keliatan lebih bulet…!!!”

Dan akhirnya aku jadi pinjem kebanyanya ama, tapi soal tuh salon aku nggak jadi barengan mereka, alasanku sih kemahalan, Cuma riasan sehari doank juga. Lagian aku nggak terlalu seneng nyambut wisuda, masalahnya ortuku nggak dateng, apanya coba yang istimewa???
Laste aku janjian ama Mona, temenku dari batak. Dia mo ngesalon dideket rumahnya, di Tuminting….memang demi bela-belain supaya dapet riasan murah (lumayan…!!!Cuma 25 rebu) tapi kelemahannya tu salonnya Mona jauh, musti ke Tuminting kan naek angkot 2 kali. Sedang wisudanya musti dateng jam 7an, kalo salonnya ama dan kawan-kawan kan Cuma deket, satu kali naek Cuma butuh waktu 5 menit. Tapi biar, demi sahur dan buka enak aku tumben-2 nan rajin-rajin mandi pagi, abis sahur dan subuh aku kemas-kemas nyiapin toga and the gank, nyetrika baju dan nunggu ampe jam setengah enam pergi ke Tuminting…jadi kaya’ transmigran abis ketiban bencana nasional gituh.
Sesi pertama aku naek angkot menuju ke pasar 45, emang tuh pagi sepi banget. Sempet nggak enak pula karena satu angkot dengan Ama, Anci dan Fitri…tapi who cares…aku tetep nggak ambil pusing. Sesampenya di pasar 45 aku kebingungan karena pintu gerbang jalan mo ke Jumbo Swalayan masih ditutup karena masih terlalu pagi, biasanya kan tuh pintu dibuka jam 8 nan gitu. Tapi aku dapet ilham untuk lewat jalan disampingnya, agak ngelorong gitu, tapi cukup safely kecuali pas uda keluar lorong…ada mas ojek girang yang panggil-panggil ”cewe…Assalamualaikum…naek ojek yuk”….aku pura-puranya nanya…mas, jalan ke tuminting, oto (mobil dalam bahasa Manado sekaligus Belanda) nya dari mana yah??. Tu Cowo bilang, …oh kesana (sambil nunjuk arah pertigaan) tapi masih sepi cewe, mending naek ojek aja ma mas, oto jam segini susah mo dicari….(dengan senyum-senyum nggak jelas)
Enak aja, dapet referensi dari mana tu ojek, semua temen bilang semakin pagi semakin enak naek oto, pertama, nggak panas, kedua, banyak oto yang mulai aktivitasnya pagi, ketiga, lebih cepet karena belom macet. Justru, naek ojek pagi-pagi hari itu yang warning, pertama, sepi…trus ceritanya Cuma 2 orang diatas motor dan aku yang dibonceng dan cowo yang nyetir….kedua, mukamu mas, cukup maniso (genit) cewe sehat manapun pasti berpikir 1000 kali buat naek ojekmu…yah, aku langsung cuek aja jalan ke pertigaan dan beneran, masih lumayan banyak mobil dan akhirnya aku nyampe ke restoran Monalisa (ntar dideketnya ada salon tujuan) dan dijemput ama temenku yang kebetulan namanya juga Monalisa J
Ampe sana aku dirias, keliatannya sih dua cewek perias (usianya mungkin 40an) berpengalaman, karena aku sempet tertarik dengan cara bikin sanggul manualnya, cukup telaten, abis ngrias Mona aku disusruh duduk. Pertama mukaku diratain pake fondation yang kupikir itu merk La Tulips…ternyata kayaknya enggak…soalnya kemasannya aneh dan baunya apek. Tapi biarlah, sapa tau aja itu merk laen (pikirku…mereka lebih berpengalaman). Terus, aku dikasi bedak dan alisku di rapikan pake pensil alis…dari sini perasaanku mulai nggak enak. Pasalnya hasil nya alis kanan dan kiriku jadi azygos…maksudnya nggak seimbang…yang kiri bentuknya kaya sperma dan yang kanan bentuknya kaya lipan…bercabang diujung dan sepanjang tepi nggak rata (LOH…KOK). tapi aku masih diem aja karena mungkin itu bukan hasil jadinya, sapa tau abis ini masih mo dirapiin lagi (tapi setelah kupantau nggak kunjung dirapiin,alias emang gitu resultnya L ) Abis nata alis terus hidung dibuat kesan mancung dengan ”menorehkan” (cie..) pensil alis ke pangkal hidung atas dengan garis vertikal…dan terulang satu keanehan lagi, bikinannya ini ibu Embem (sebutanku aja karena pipinya tembem) nggak simetris lagi, aduh biyung…jangan-jangan niy ibu strabismus kali (Astaghfirullah….pahala puasaku berkurang) tapi aku agak tenang pas dia rapiin lagi hidungku, dia hapus coretan awal dan MasyaAllah malah dia menggantinya dengan dua coretan yang lebih tebel (gedubrakkk) jadinya aku seperti PRIMATA………seebbeeel….:O
Trus parahnya lagi bibirku dibikin ngejreng banget, kesannya aku seperti mpok-mpok pengajian dikampung yang mo tour kekota. Aku trus bilang, ” Bu…agak cerah an ya lipstiknya,” . dia bilang iya-iya …tapi abis diapus lipstik awal abis itu diganti ama lipstik yang lebih merah lagi. Lha aku sebel dunk…puasa-puasa emang ada aja godaannya. Dengan lemah lembut aku ulang, Bu…jangan terlalu merah, yang cerah ajah…” tuh ibu kaya’ kebingungan, akupun bingung liat mukanya…untungnya si Mona nyaut, Bu…maksudnya agak lembut warnanya…” baru tu ibu ngeh. Dia ganti lagi warna lipstiknya yang menurutku tetep sama ama yang sebelumnya, pas kulirik ternyata persediaan lipstiknya emang Cuma dua ( weleh mak…salon murah apa yang kuarepin)
Penderitaanku belum berakhir karena masih ada pemerah pipi alias Blush-on. Setelah melihat contoh sebelumnya kali ini aku bisa nerka apa yang mo dia bikin. Dan beneran, aku dibikinnya kaya’ ondel-ondel Korea, udah merah masih lagi dipoles-poles sampe pipiku terkesan seperti hematom.
But, the last setelah kelar semua dan bayar 25 rebu with gregetan, aku ngikut kerumahnya Mona buat pake kebaya. Riasannya Mona nggak jauh beda denganku, hanya aja dia agak minimalis kecuali bibirnya yang merah menyala. Sepanjang jalan orang-orang pada ngliat, mungkin yang ada dipikiran mereka adalah ” salah jalan mbak, orang-orangan tempatnya bukan dijalan,…tapi disawah…!!! ” huaaaaaaa…aaaa
Untung dirumahnya Mona tersedia lipstik dan pensil alis punyanya kak Vesta (kakaknya Mona) yang lebih bagus, ya kami edit lagi lah hasil lukisan abstrak nya ibu Embem.

Walhasil sampe nya di Auditorium yang penuh sesak dengan wisudawan/wati aku mulai aksi foto-fotoan dengan temen-temen, dibanding dengan temen-temen laen, make-up kami memang lain. Tapi udah nggak usah dibahas lainnya itu kayak apa, udah bisa bayangin kan???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: